The Angkot Experience….

Angkot di Padang, Suasana Jalan di Padang, Angkutan umum di Padang

Menghapal jenis dan jurusan angkot di indonesia itu lebih susah daripada menghapal rumus matematika.

Judulnya sedikit lebay ya? Hihi… tapi itu yang saya alami.. dari beberapa kali traveling ke daerah yang berbeda, masing-masing jenis angkot yang ada di daerah mempunyai ciri masing-masing, dan kalo aja salah naik, bisa berakibat nyasar. Cara paling efektif menghindari nyasar adalah naik angkot yang sama tapi berbalik arah supaya balik ke tempat semula atau kalo udah mentok silakan tanya pada yang berwajib.

Angkot atau singkatan dari Angkutan Kota merupakan salah satu faktor penting ketika traveling. Kebanyakan si, jenis angkot dibedakan melalui warna atau nomor, tapi ada juga yang harus ngeliat judul jurusan yang biasanya ditulis di depan angkotnya. Ini dia beberapa jenis angkot dari beberapa jenis pengalaman yang pernah saya lewati.

Di jakarta, jenis angkot beserta rutenya dibedakan dari nomor angkotnya. Ada yang besar dan kecil semua tergantung dari rutenya. Jenis angkotnya pun ada banyak, ada metromini, bus, mikrolet sampe APB. Saking banyaknya, dan banyak juga supir angkot yang ga menghormati “etika perangkotan” merupakan salah satu penyumbang kemacetan di ibukota.

Di labuan bajo, flores. Angkot yang muter daerah labuan bajo ada banyak banget jumlahnya, tapi panjang rute di dalam “kota” ini cuma seuprit, kira-kira ngabisin dua lagu diputer di mp3 lah. Angkotnya pun ajib, full house music beserta pernak-pernik dari si abang angkot yang memenuhi dashboard angkotnya.

Di Jogja, angkot yang beroperasi dibedakan dengan nomor jalur. Ada jalur 4, jalur 7 dan sebagainya. Perlu diketahui juga, angkot yang beroperasi di dalam kota jogja dan sekitarnya hanya ada sampai kira-kira pukul 6 sore, sisanya silakan mengandalkan transjogja, ojek, taksi atau bacak. Kebijakan ini cukup efektif untuk menghindari kepadatan angkutan di malam hari.

Di batam, jenis angkot dibedakan dari warnanya, ada merah, kuning, hijau sampai pink. Tinggal inget warnanya aja atau kalau bingung, tanya aja sama abang angkotnya.

Selama ini si angkot yang paling ajib yang pernah saya temui ya di Padang. Selain dekorasi interior angkotnya yang bisa bikin geleng-geleng karena banyaknya aksesoris “lucu” milik si sopir angkot, di padang, para sopir angkot juga nampaknya berlomba-lomba untuk membuat angkotnya menjadi super keren di kalangan angkot dan sejenisnya. Ada yang velg mobilnya bermacam-macam, mobil yang sengaja di-ceper-in, sampai speaker yang kadang-kadang bisa bikin kepala ikutan berdentum-dentum juga.

Dimanapun, naik angkot apapun, intinya kalo ga tau ya bertanya. Dalam hal ini si istilah “malu bertanya sesat di jalan” itu berlaku, sodara-sodara…

Selalu ada pelajaran dalam setiap perjalanan,

Mari jalan-jalan ^^

-Rie-

Related posts

5 Thoughts to “The Angkot Experience….”

  1. Angkot di Pati dibedakan berdasarkan nomor, mbak.. Kalo ke rumahku naik angkot nomor 1 hahahaha

    1. baiklah, akan kuingat.. hahahaha :p

  2. eka

    Yang repot kalo buta warna kak…..
    Ketakutan Naik angkot yg dibedain berdasarkan warna,pernah gw alamin kak….karena gw punya persepsi berbeda tentang warna…
    tapi bukan buta warna loh…..hahaha

    1. “persepsi berbeda tentang warna??” hahahahaha….
      pemilihan kata yang aneh :p
      kalo gitu tinggal tanya aja sama abangnya, lewat jalurnyya gaaaa…

  3. Ririn

    ya tiap2 daerah berbeda2.
    banyak bgt, tp yg buat gw heran adalah angkot di daerah serang.
    mau no brp pun angkotnya tujuannya bisa kmn aja.
    yg pertama kali naek angkot itu maka itu lah tujuan akhitnya.
    dan ongkosnya pun mau kmn aja cuma 2ribu saja.
    mau dket ato jauh..

Leave a Comment