Rindu dalam sepiring gudeg

Gudeg Mbak Sasha Gejayan, Gudeg Gejayan, Gudeg jogja enak, Rekomendasi gudeg di Jogjakarta

Katanya setiap sudut Kota Jogja itu romantis, bagi yang pernah tinggal di Kota Jogja, setiap sudutnya pasti menyimpan kenangan, bagi saya yang pernah beberapa tahun saja tinggal di Kota Jogja, meninggalkannya menyisakan sebuah ruang hampa di dalam hati, caelaah.. hehe..

Masa-masa awal tinggal di kota lain setelah meninggalkan Jogja, ada aja yang kepengen, mulai dari pengen nasi pecel di alun-alun kidul, pengen nongkrong di nol kilometer, pengen pagi-pagi naik motor ke kaliurang, pengen ke sunmor, dan lain-lain. Sekarang setelah beberapa tahun meninggalkan Jogja, satu hal yang paling bikin kangen adalah gudeg-nya Jogja. Memang saat ini sudah banyak jenis gudeg kalengan yang disediakan oleh para penjual gudeg Jogja, bahkan gudeg kalengan itu sudah dapat dipesan online. Tapiiii… sekali lagi pemirsah, baik itu gudeg kalengan, gudeg yang dibikinin nenek saya, gudeg yang banyak dijual di kota-kota lain tidak ada yang bisa mengalahkan nikmatnya makan gudeg langsung di sumber aslinya dan mau tak mau haruslah saya bertandang ke Jogja.

Salah satu tempat gudeg favorite saya semasa di Jogja sampai saat ini adalah Gudeg Mbak Sasha yang ada di Gejayan. Ceritanya dulu perkenalan pertama saya dengan Gudeg Mbak Sasha adalah melalui teman-teman kos saya setelah menonton di bioskop dan pulang nyaris tengah malam, karena lapar akhirnya kami berhenti di tempat Mbak Sasha dan menikmati Gudeg yang hanya ada setelah pukul 9 malam ini, sejak saat itulah saya mulai jatuh cinta. Hahay.

Gudeg Mbak Sasha berlokasi di Jalan Affandi atau lebih dikenal dengan nama Jalan Gejayan. Lokasinya pas di depan Supermarket Mirota Gejayan di samping jalan besar Gejayan sehingga untuk menemukannya kita hanya perlu menuju ke salah satu cabang supermarket ternama itu saja di Gejayan. Nah karena penjual gudeg ini memang menggunakan space lahan parkir di depan supermarket tersebut, maka kita dapat menemukan Gudeg Mbak Sasha hanya setelah pukul 9 malam saja atau ketika supermarket sudah tutup, namun jangan salah mulai jam 9 malam pas, sudah banyak sekali pelanggan yang berkerumun ingin menikmati nikmatnya Gudeg Mbak Sasha ini.

Seperti penjual gudeg pada umumnya, menu gudeg Mbak Sasha ini terdiri dari gudeg, krecek, telur, ayam, ati-ampela, dan ada juga tambahan beberapa jenis gorengan. Menurut saya pribadi rasa gudeg yang tidak terlalu manis berpadu dengan sangat baik dengan gurihnya krecek dan lauk-pauknya. Duh bahkan ketika menulis ini saya jadi membayangkan enaknya gudeg tersebut. hiks. Pelataran parkir yang disulap menjadi tempat lesehan dengan penerangan redup-redup dan suasana Jogjakarta menambah nikmat makan gudeg Mbak Sasha ini.

Soal harga, tidak perlu khawatir karena harga yang dibanderol untuk sepiring gudeg dan lauknya adalah kurang lebih dua puluh ribu tergantung dengan lauk yang kita pilih. Tempat ini juga menyediakan minuman untuk mendampingi makanan yang disajikan kok. Intinya makan di Gudeg Mbak Sasha sudah merupakan sebuah kesatuan komplit mulai dari makanan, minuman dan suasanyanya. Saya suka..saya suka.. :p

Ibarat memuaskan dahaga, makan gudeg setibanya di Jogja dapat mengobati rindu berbulan-bulan setelah tidak menginjakkan kaki di kota romantis ini. Belom pernah berkunjung ke Gudeg Mbak Sasha? Monggo dicoba, dijamin kamu langsung jatuh cinta. Hehehe…

 

-Rie-

 

Related posts

2 Thoughts to “Rindu dalam sepiring gudeg”

  1. Aku belum pernah makan gudeg mbak Sasha. Aduh kayaknya enak e, lama ga makan gudeg

    wkwk

    tapi aku juga pengen lotek, ayam geprek, bakmi goreng. Pengen semuanya mbak

    :”

    1. Rie

      hahaha… pukpuk, kesiannyaaa kesian..
      buruan selesai gek balik nang jogja neh, ntar makan gudeg :p

Leave a Comment