Hujan + Macet = Delay????

macet jakarta, macet dan hujan di jakarta, delay karena macet di jakarta,

Seumur-umur, saya Alhamdulillah belum pernah ketinggalan pesawat, kereta, kapal ataupun bis ketika traveling. Tapi status “hampir ketinggalan” udah dua kali saya alami. “hampir ketinggalan” kapal ferry sudah pernah saya ceritakan di salah satu artikel saya sebelumnya. Berikut sebuah cerita ngeri-ngeri sedep “hampir ketinggalan” pesawat yang saya alami baru-baru ini.

It’s a long weekend, rencananya saya akan menuju Semarang lalu lanjut ke Jepara dan berakhir di Karimun Jawa untuk menghabiskan libur 4 hari menjelang akhir tahun. Semua tiket dan akomodasi selama perjalanan pun sudah saya beli dari jauh-jauh hari. Rencana persiapannya pun sudah sangat matang, berhubung agenda nge-trip ini merupakan agenda yang sudah saya rencanakan nyaris tiga tahun yang lalu bersama tiga orang rekan saya, Rahmanu, Rifha dan Noorman.

Jam sudah menunjukkan pukul satu kurang, hari ini saya emang ijin setengah hari dari kantor karena mempertimbangkan jarak serta kemacetan yang mungkin akan terjadi ketika saya melintasi perjalanan antara cikarang-cempaka putih-cengkareng, selain itu ada dua agenda yang harus saya penuhi di sepanjang perjalanan sebelum menuju ke bandara hari ini.

Saya bergegas merapikan meja ketika langit mulai bergemuruh, ga lucu juga kalau misalnya kehujanan sebelum masuk bis yang bisa berakibat semua perlengkapan di dalam tas basah kuyup. Akhirnya setelah absen keluar saya langsung cabut dari kantor dan berharap ada ojek yang berkeliaran di sekitar kantor untuk mengantar saya menuju perempatan tempat ngetem angkot menuju terminal.

Akhirnya setelah berjalan cukup jauh, nongollah sebuah ojek, cerita selanjutnya dilanjutkan dengan saya pun naik ojek terus naik angkot sampai di terminal cikarang lalu naik bus dengan tujuan cikarang-senen. Hujan pun turun cukup deras pas ketika saya sudah berada di dalam bus. Saya melihat jam, waktu menunjukkan pukul dua lewat lima belas, dalam hati saya masih nyantai, kayanya si keburu banget soalnya flight saya itu dijadwalkan pukul 19.50 WIB.

Hujan tambah deras, baru berjalan sekitar 15 menit bis yang saya tumpangi pun makin tersendat jalannya, dalam hati saya pun mulai was-was tapi tetep positive thinking,

“ah ini masuk tol juga lancar ko” batin saya.

sampai akhirnya 45 menit kemudian baru bis dapat melaju lewat jalan tol. Perjalanan kemudian lancar sampai menjelang tol halim, bus mulai jalan kurang dari 40km/jam, saya mulai deg-degan karena jam tangan sudah menunjukkan pukul empat kurang sedikit padahal target saya sebelum jam empat saya sudah tiba di cempaka putih.

Rute bus selanjutnya adalah melalui depan stasiun jatinegara hingga senen yang tersendat-sendat karena hujan ditambah macet. Tiba di perempatan senen, saya memutuskan untuk turun berjalan kaki dan mencari taksi, namun karena emang lagi kurang beruntung, sore-sore begini ditambah hujan adalah alasan yang sangat dudul mengharapkan ada taksi seliweran, saya pun berubah pikiran untuk naik ojek saja walaupun gerimis karena jam tangan saya sudah menunjukkan pukul 5 lewat.

Tukang ojek pun ngebut karena saya bilang saya buru-buru pake banget, eh ternyata jalanan dari menuju cempaka putih macet total karena lampu lalu lintas mati. Rasanya langsung mau rock and roll di atas motor, si abang ojek pun ga kalah pinter, beliau nyari-nyari celah lewat gang-gang kecil yang ada di sekitar cempaka putih sampai akhirnya saya pun nyampe di ruko cempaka mas pukul setengah 6 lewat sedikit.

Perjalanan selanjutnya dilanjutkan dengan mobil pribadi rekan saya menuju bandara, saya yang tadinya mikir kalo jalan menuju bandara lancar walau ga pake banget ternyata salah. Tol menuju bandara padat bahkan setelah satu jam kemudian pun saya belum sampai setengah perjalanan.

“Kalau belum rejeki, mau gimana lagi, Rie. Berdoa aja semoga pesawatnya delay” Kata Agiel santai, saya sebenernya udah geram banget rasanya pengen teriak-teriak karena tiga orang rekan saya sudah dalam perjalanan dari Jogja menuju Semarang. Rasanya meninggalkan mereka itu, gimanaaaa gitu.. hahaha…

Agiel pun sibuk menelpon call centre maskapai yang akan kami gunakan, tapi ga ada respon. Sementara saya menghubungi rahmanu yang sedang dalam perjalanan menuju semarang bersama Rifha dan Noorman.

“Nu, aku otw ke bandara, tapi kayanya ga kekejar deh flight-nya. Prepare for the worst deh, seandainya aku batal, kalian jadi mau berangkat ke karimun jawa ga? Kalau mau, nanti aku bilang sama yang disana.” Kataku.

“loh mbak, gimana nih?” tanya Rahmanu,

“ga pake gimana-gimana nu, flight nya sejam lagi, tapi ini aja belom setengah jalan. Kalau aku si terserah kalian kalau mau lanjut, tapi kalau engga ya juga gapapa” kataku mencoba untuk tenang.

“ntar kami diskusikan dulu disini, mbak” kata rahmanu.

“okelah, ntar ku kabari lagi” kataku akhirnya.

Sebenernya saya udah deg-degan banget, soalnya ini flight terakhir hari ini menuju Semarang, dan sementara besok pagi-pagi banget kami udah harus siap di lokasi. Jadi kemungkinan nyusul pun mustahil banget.

Akhirnya saya pun pasrah dan mulai memikirkan alternatif lain pengganti liburan jika gagal naik pesawat malam ini.

“Giel, seandainya kita gagal naik pesawat malam ini, besok pagi anterin gw ke stasiun kereta ya. Gw ke Jogja aja deh, ga mungkin juga gw balik lagi ke rumah.” Kataku

“hahahaha… dia stress…” Kata Agiel ngakak.

“iyalah, stress gw. Orang rumah gw juga taunya gw ga balik liburan ini, kalo sampe ga jadi, bisa diketawain abis gw.” Balasku lagi

“Gampang itu, santai aja” kata Agiel masih nyantai.

“Tapi mungkin ga si pesawatnya delay karena penumpangnya banyak yang kena macet?” tanya Agiel.

“Hahahaha… yakali” jawab saya.

“yang penting sebelum balik, kita makan dulu ye” Kata saya lagi.

“Iya lah, gila apah. Mau makan apa kita?” Tanya Agiel.

“Gw pengen hokben. Hahaha” jawab saya.

Selanjutnya saya pun sibuk mengkontak Tyo yang ada di Jogja untuk mengatakan rencana saya, dan berkoordinasi mengenai “ijin menumpang” saya nginep di rumahnya, setelahnya barulah saya mengontak Rahmanu kembali.

“Piye nu? Kalian udah ada keputusan? Aku ada rencana mau ke jogja besok pagi kalau malam ini ketinggalan pesawat. Kalian gimana? Lanjut atau engga” tanyaku pada Rahmanu via telpon.

“Kalau tadi si kita sepakat, nek mbak Rie ga jadi, kita juga ga jadi, Mbak. Tapi ini malah pada bingung e” Kata Rahmanu.

“Bingung gimana?” tanyaku

“ya bingung ntar gimana, soalnya udah hampir sampai semarang juga” kata rahamanu.

“ga usah bingung, yang penting abis dari Semarang kalian sampai di Pati dulu. Nanti ku hubungin lagi gimana akhirnya. Kalaupun ga jadi, kita ketemu di Jogja, oke” Kataku.

“Oke sip” Jawab Rahmanu.

Dua rekan saya di yang ada di Semarang dan Jepara pun sudah saya kabari dengan kemungkinan terburuk yang mungkin terjadi malam ini. Saya pun sudah pasrah, toh seandainya ga jadi pun saya sudah punya rencana cadangan.

Pukul 19.30, mobil masih melaju sangat lambat di tol menuju bandara, dengan status kami yang belum cek-in, sebenernya sangat mustahil kami bisa masuk pesawat malam itu.

Pukul 19.50, menurut pesawat seharusnya sudah take off, tapi kami masih baru masuk tol bandara.

Perjalanan menuju bandara pun tetep kami lanjutkan dengan harapan pesawat akan delay.

Pukul 20.00 akhirnya kami sampai bandara, saya dan Agiel buru-buru ke counter cek in dan menyerahkan tiket yang telah di print.

“Mbak, pesawat ke Semarang masih bisa masuk ga ya?” Tanya Agiel sambil menyerahkan tiket ke petugas cek in.

“Waduh…” kata si Mbak petugas ketika ngeliat jam di tiket, saya dan Agiel cuma liat-liatan.

Si mbak petugas kemudian berdiskusi dengan temannya, lalu mengambil walkie talkie untuk menghubungi petugas yang ada di dalam.

“Kalau nambah dua orang lagi tanpa bagasi ke semarang masih bisa ga ya?” begitu kata-kata yang diucapkan petugas kepada seseorang yang ada di dalam.

“Gimana? Negatif?” kata si Mbaknya lagi.

Saya dan Agiel cuma nyengir-nyengir ngedenger kata negatif, tapi tiba-tiba si mbak petugas mengambil tiket dan mengetik sesuatu di komputer sampai akhirnya….

*cling* keluarlah boarding pass kami berdua, saya pun takjub. Berarti pesawatnya emang delay. Saya mengeluarkan handphone sambil mengetik pesan teks,

“Alhamdulillah berangkat, sampai ketemu besok pagi” dan mengirimkannya kepada Rahmanu.

Kejadian selanjutnya adalah saya dan Agiel berlari-lari sepanjang koridor bandara karena begitu selesai bayar pajak bandara, panggilan masuk untuk pesawat yang akan kami naiki telah diumumkan dan kami berhasil naik pesawat tepat waktu, hahaha.

Emang super beruntung malam itu, perjuangan dari Cikarang, macet, kehujanan, naik bus, ojek dan lari-lari sepanjang koridor bandara pun ga sia-sia. Baru kali ini pesawat delay tapi saya ngerasa bersyukur banget.

Pelajarannya dari cerita ini seperti yang dibilang sama sahabat saya,

Kalau emang belum rejeki, mau diapain lagi. Hehehe…. emang si rada berat ngerasainnya, itu sebabnya rencana cadangan juga harus disipin biar jatuhnya ga terlalu nyesek. Hehehehe…

Satu lagi, jalanan Jakarta itu emang ga bisa di prediksi, walaupun udah persiapan dari berjam-jam sebelumnya, kalau memang lagi apes ya bakal terjebak macet dan ga nanggung-nanggung. Jadi emang hope for the best but prepare for the worst aja.

Selalu ada pelajaran di setiap perjalanan.

Mari jalan-jalan.

-Rie-

Related posts

7 Thoughts to “Hujan + Macet = Delay????”

  1. Baca postingan ini ikutan deg-degan, sumpah…

    Persis apa yg saya alami wkt mau naik rinjani. Sebenernya udah tiba di bandara dr berjam2 sebelumnya, tp krn nunggu tmn2 jd ga mungkin checkin duluan. Si singa saat itu on time! Dan panggilan terakhir, tmn2 blm jg muncul. Terpaksa masuk bandara utk checkin (yg udah tutup). Sama! Petugas (yg ini mas2) ngontek crew lapangan. Sambil dag dig dug, akhirnya memperbolehkan checkin. Tp masalah lg, krn booking pake CC tmn dan si singa mewajibkan pemilik CC ikut terbang, akhirnya telp tmn yg msh dijalan utk verifikasi no CC aja. And finally, diperbolehkan dan diantarlah petugas sampai di depan pesawat. Masukin carrier ke bagasi pesawat kaya masukin ke bagasi mobil aja, dg tag “khusus”. Masuk pesawat sambil diliatin orang2 yg agaknya kesal. Dan tmn2 yg ketinggalan beli tiket lagi akhirnya, apesnya mereka kena delay yg cukup lama saat udah ada di bandara.

    1. hahaha…
      emang ga enaknya pergi ramean tapi perginya ga bareng gitu mas,
      serba salah juga ya kalo lagi kepepet gitu kita malah berharap delay, tapi giliran pas ga kepepet malah pengennya on time…
      kemaren aja pas masuk pesawat ga pake ditanyain KTP sama CC, metal banget deh.. hahay :p

      1. Betul, tp trs mikir drpd ikutan ditinggal pesawat malah bikin beban lagi krn nambah budget (yg ga sedikit).

        Terakhir kmrn pas mau ke lombok, keretanya telat sampai sby. Dan stasiun turi ke juanda itu ga deket, langsung naik taksi masuk tol sambil sopirnya hardocre bgt nyopirnya ngejar biar ga ketinggalan pesawat. Berharap delay setengah jam, ehh sampenya di bandara malah delay 2,5 jam. Tau gitu mending delay 3 jam sekalian dpt kompensasi 300rb. Hahaha

        Kayanya skrg agak longgar ya di airport. Di juanda jg ga dicek ktp nya.

        Btw, ini komen kalo dirangkum bisa dpt satu artikel nih. Ahahaa
        *brb bikin tulisan* :))

        1. hahahaha…. artikelnya intine “berharap delay pesawat??” semacam dudul.. hahaha

  2. Anonymous

    udah baca kaka..hehehe..kerenn..

Leave a Comment