Honeymoon di Dormitory???

rekomendasi penginapan di Jeonju, Jeonju Guesthouse Gosadong, Penginapan di Jeonju, Review Jeonju Guesthouse Gosadong

Cerita ini tidak bermaksud untuk mendiskreditkan pihak-pihak tertentu, namun dalam setiap perjalanan, akan ada saja kejadian unik yang kadang-kadang bikin gondok, kesel bahkan sampai bikin kita pengen nimpuk oknum-oknum tertentu yang terlibat di dalamnya. Intinya, selain belajar mengenai daerah setempat, traveling juga melatih kita belajar kesabaran. Begini ceritanya…..

Malam itu, seperti biasa saya sudah sampai di dormitory sekitar jam 9 malam, kegiatan yang saya lakukan selanjutnya adalah membereskan pakaian, menyusun ulang di tas lalu mandi, karena saya sudah tinggal lebih dari dua hari di kamar jenis dormitory ini, saya jadi sudah terbiasa dengan keadaan ganti-ganti roommate setiap malam, bahkan ada saja tamu yang baru datang lewat dari tengah malam.

Lewat dari pukul 21.30 waktu setempat, pintu dorm terbuka dan masuklah sepasang cowok-cewek bersama petugas hostel.

“Oke, ini kamar kalian, nanti kalian tidur di atas sini dan di atas sini,” Tunjuk si bapak petugas. Dua kasur yang tersedia malam itu (dan malam-malam sebelumnya) adalah bunk bed yang berada di tingkat dua karena dua kasur yang letaknya di bawah sudah ditempati saya, dan rekan saya Viki yang berasal dari Prancis.

“Sekarang kalian registrasi dulu, baru nanti boleh menempati ruangannya, saya butuh paspor kalian” si Bapak kemudian meletakkan barang-barang sepasang pemuda-pemudi tersebut di lantai kamar lalu keluar.

Saya cuma tersenyum kecil melihat barang-barang yang dibawa oleh mereka, asli banyak banget, ada dua koper super besar, dua tas laptop, dua tas ransel, satu tas yang isinya bed cover, satu bungkusan besar isinya pigura-pigura dan beberapa bungkusan lain yang isinya entah apalah

“Hai, darimana asalnya?” tanya saya pada si cewek yang masih ada di kamar, dia mengutak-atik barang-barangnya lalu menoleh ke saya.

“Bandung, saya sedang honeymoon dan setelah ini pulang ke India bersama suami saya” Jawabnya ga nyambung. (lha wong saya nanya dari mana asalnya, dia ngartiinnya baru darimana)

“Kamu darimana asalnya?” tanyanya balik

“Saya dari Jakarta, Indonesia” Jawab saya singkat, lalu disertai tanya jawab yang biasa dilakukan ketika ketemu dalam perjalanan. Disini ngapain, berapa lama, mau kemana aja, dan sebagainya.

Setelahnya, saya melanjutkan hitung-menghitung keuangan saya hari itu sementara si cewek keluar ruangan. Beberapa saat kemudian, bapak petugas hotel masuk ke ruangan, menghampiri saya, lalu berkata,

“Dek, saya mau minta tolong ni, tapi kalo adek tak mau, ya tak usah aja. Ini mereka pasangan suami isteri ga mau kalo tidurnya satu disini satu disana. Mereka maunya satu bed atas bawah. Tapi kalo adek tak mau ya tak usah. Gimana?” Tanyanya dengan logat melayunya.

Saya cuma menggeleng sambil nyengir,

“Oh yaudah, tak apa,” Kata si bapak lalu bergegas ke dua roommate baru saya itu.

“Ga bisa, sudah tidur seperti tadi, besok baru bisa tukar di kamar lain” kata si Bapak.

Beres dengan laporan keuangan saya malam ini, saya pun memutuskan untuk tidur. Sementara dua orang pemuda-pemudi ini ngobrol di bunk bed tingkat dua yang ada di bunk bed samping saya dengan bahasa yang tidak saya mengerti, tak terasa saya pun terlelap.

Beberapa jam kemudian, terdengar suara gemerisik seperti suara sesuatu bergesek di atas bunk bed yang saya tempati. Saya tetap memejamkan mata karena rasa kantuknya luar biasa. Suara tersebut berhenti sesaat, lalu suara gesekan tersebut kembali terdengar dan semakin keras.

Akhirnya saya membuka mata saya, dan betapa kagetnya saya ketika kasur bunk bed tingkat dua yang ada di atas saya hilang, kamar dalam keadaan terang benderang. Saya kaget, lalu bangun dan celingak-celinguk lalu menemukan ternyata kasur dipindah ke lantai di samping bunk bed yang satunya. Ternyata pasangan ini memang benar-benar tak mau dipisahkan, kasur itu oleh si cowok dipindah ke dekat bunk bed yang ditiduri oleh si cewek, walaupun si cewek tidurnya ada di tingat duanya. Astagaaaaa… saya cuma bisa geleng-geleng dan ngebatin,

“Oh my, bakal kena masalah ni anak sama si Viki,” karena teman saya itu emang galak. Saya melihat jam tangan saya, waktu menunjukkan sudah pukul 12 malam, dan Viki memang belum balik ke tempat tidurnya. Akhirnya saya memutuskan untuk tidur lagi.

Beberapa saat kemudian terdengar suara pintu kamar diketuk dari luar, saya pun spontan bangun. Kamar dalam kondisi gelap, pintu kamar di ketuk lagi, lalu si cowok (yang tidur di lantai dekat pintu) bangun dan membuka pintu, ternyata pintu kamar dikunci oleh dia. Setelah dibuka, terlihat viki dengan muka kesel bersama dengan petugas hostel berdiri di depan pintu.

“Hey, pintu ga boleh dikunci, ini dormitory, bukan privat room, masih ada orang di luar. Kenapa ini dikunci?” Semprot si petugas hostel.

Si mas dan si mbak (yang juga ikutan bangun) cuma bengong doang.

“dan ngapain juga bed ini dipindah ke bawah, kamu mengganggu orang jalan. Kalau dia mau masuk atau keluar gimana?” tambah si bapak lagi.

“Saya pindah ke bawah karena panas di atas sana” Jawab si mas, dan menurut saya itu jawaban yang dodol banget, jelas-jelas letak kasurnya ada pas langsung di bawah kipas, secara logika juga jelas, semakin dekat kasur dengan kipas, semakin banyak pula angin yang di dapat. Saya mulai geram.

“Kalau mau dipindah, pindah ke sebelah sana,” Tunjuk si bapak ke samping bunk bed yang saya tempati. Lalu kasur pun digeser oleh dia dan si bapak. Akhirnya pasangan yang lagi honeymoon dan tak mau terpisahkan ini pun harus nyerah juga untuk tidur deket-deketan malam ini karena semprotan petugas hostel. Untungnya malam itu tidak ada kejadian ajaib lagi yang terjadi karena pasangan ini, kalo engga bukan lagi petugas hotel yang bakal nyemprot mereka *nyegir

Kejadian ini bikin saya mikir, kalo lagi honeymoon, ngapain milih backpacker hostel, okelah kalo memang milih tempat sejenis ini, tapi yang lebih dudul lagi, kalo lagi honeymoon ngapain milih jenis kamar yang dormitory, bener-bener bikin bête malem-malem.

Pelajaran dari cerita ini harap dicerna baik-baik oleh semua pihak yang mau nikah dan pengen juga melaksanakan honeymoon setelahnya. Jangan sampe liburan kita justru mengganggu liburan orang lain. Kan sama-sama mau liburan.

Selalu ada pelajaran di setiap perjalanan.

Mari jalan-jalan ^^

-Rie-

Related posts

11 Thoughts to “Honeymoon di Dormitory???”

  1. gak modal banget honeymoon-nya.. rempes hahahaha

    1. modalnya abis buat belanja di bandung kali :p

  2. Anda'

    ahaha, lucu ceritanya.. :p
    itu pelajaran juga buat kamu kakak 😀

  3. wkwk, besok2 kalo mau merit, mesti ngmg dulu sm pasangan.. “aku gak mau kalo nanti honeymoonnya rame2an gituu” :p

  4. kasur bertingkat namanya bung bed (baca. bang bed?iya?)

    bedanya berapa sik klo booked hostel sama go show harganya?ah, semoga aku gak make a snore and bothering all guests besok di hostel tipe dorm ini.hahaha…

    1. hahha.. aku ga pernah nyoba book online, tapi setauku si lebih murah yang book online, cuma beda tipis si nu.
      ga enaknya go show itu lebih gambling kalo kalo hostelnya full booked, itu aja…

  5. Wah kurang seru nih ga sampe klimaksnya. Hahaha :))

    Emang tinggal di dorm itu kadang seru kadang nyebelin. Ketemu orang2 aneh. Pernah di mix dorm ada dua cowo tidurnya fully naked. Yg satu udah prepare bawa bed cover gede dan tidurnya ga begajulan. Satunya masuk kamar subuh mabok pula, krn mabok ga sadar dia tidur udah gimana sampe selimutnya kabur2an. Saat itu pula ibu2 si empunya hostel masuk, dg muka kaget, malu, dan senyum yg agak kiku liat kelakuan bule mabok itu 😀

    1. aih… tak bisa berkomkomentar apa-apa, hahay :p
      tapi disana justru letak seninya tinggal di dorm..

  6. ahahahhaa,, bawaan banyak, honeymoon di hostel 😀 kagak modal banget sih 😀

  7. Suzan

    aduh kaga modal abis tuh pasangan. amit deh…. mau honemoon tapi kaya gt. *geleng-gelengkepala

Leave a Comment